Selasa, 24 Desember 2013

23 Desember part 1

Waktu udah nunjuk pukul 11.30-an acara utama buat naik gunung mau dilaksanain, ya syukurnya sih gak hujan lagi gitu, awalnya anak cewek yang lain selain aku & vika (si tuan rumah) pada naik mobil, mobilnya icha. tapi buat ke gunung, anak2 selam mau naik mobil, jadi pada minta bonceng. akhirnya aku dengan terpaksa bahagia dan berat motor ngebonceng hilda sama seil, sukur ae mereka langsing, coba lek koyok aku -_- terseok-seok sepedah, haha
Sampai di kaki gunung, motor dititipin di rumah saudaranya vika, dan kita udah urgghhhhhaaagrghhhmmm ayo rekkkk tancapppp. awal’e ae jos-josan, keren sih, berhubung tadi habis hujan jadi jalan yang kita “langkahin” pada banyak aliran airnya, jadi kayak sungai kecil gitu. biasa lah, arek metaok pertama naik beberapa langkah sok-sok,an terus udah agak lama’an pada menggeh-menggeh kabeh wuahaha. yang ditanyain “kapan puncak? kapan puncak” keringat, udah netes sana sini. ada beberapa kecelakaan, waktu kita ma lihat lonsoran tanah bukit seberang, vira tiba-tiba kepleset, perutnya natap batu. kita panik, takut kalau organ dalamnya kenapa-napa. uuuhhh vira :( kuatir banget semuanya. tapi setelah kita duduk bentar, dan ngasiin vira minum, dia baikan dan bisa lanjut naik lagi :)
Lamaaaaaaa gitu rasanya kita ndaki, akhirnya sampai juga di puncak, puncaknya itu ada menara, tapi sayang dikasi pagar rapat gitu, soalnya itu menaranya telkom, jadi gak bisa naik ke daerah menaranya. tapi yooo jenenge arek SMA yo, lek gak nakal bukan “anak SMA besar” (?) jadi lompat pagar men, muahaha, terus pada lari ke menara buat liat pemandangan, sumpah kece banget. waktu aku naik, aku gak sengaja ngeinjek sesuatu yang rasanya kenyal banget, kerasa, aku nyeker seoale’ waktu tak liat, aduh mak gile.. lintah. terus aku teriak “rek lintah” dan anak-anak langsung liat sekitar, ebuset ternyata banyak banget lintahnya.
Jadi ya udah. nggak mau di situ lagi, akhirnya kita keluar “lompat pagar” (lagi) -terkutuk ncen.
Setalah puas foto-foto sana-sini, akhirnya kita memutuskan untuk turun gunung~ takut kalau hujan lagi, bahaya. lagian belum pada sholat.
Entah ini perasaan yang selalu gini, atau emang udah capek, dan jalannya turun. pulang selalu lebih cepat dari pada berangkat. tiba-tiba setelah banyak teror hantu semak-semak, kita sampai juga dibawah. pada ngambil motor, gak lupa pamit sama yang punya rumah, terus kita cuss balik ke rumahnya vika.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar