Rabu, 25 Desember 2013

Nostalgiaan

Nostalgiaan jaman lawas yuk, aihh udah gede aja. udah umur 17 tahun, dulu waktu masih kecil~~ kecil banget. lah sekarang? udah gede gini :)
Jadi pengen ngulang masa lalu, haha lucu-lucuan di rumah, gak pernah mikir tugas (iyolahhhhhh)

Ini deka umur berapa ya..?? aihhh, baru 2 bulan paleng :3

Udah umur setahun :D tumbuh terus ya sayang... gede harus pinter nanti

Masih setahun-duatahunan lah, ohhh sayang, dari kecil harus dibiasain sama buku, nanti kalo gede biar bisa "gabisa hidup tanpa buku" *halah -_-



:3

Udah gede yahhh



Fotonya sampai rusak gini :D
kenalin, ini serupa sama saudara kembarnya deka, kita serumah dulu, sampai umur 11 tahun-nan. jadi yaaa emang udah kayak sodara kembar sendiri.

Ini ultah ke-10 :)

Baru sadar, dari kecil rambutku gak pernah panjang -_____-" ncen gak enek cewek-cewek'e blas awakmu dek ckckck. bener ae jomblo seumuran, muahahahaha

Selasa, 24 Desember 2013

Netes :')

Alhamdulillah JBL ~

Lupa, pernah punya hutang tanggungan posting ini. aihh males tapi mau nulis. kalau mau baca kisahnya awal mula perjuangan kita ikut lomba ini bisa di blognya nadya disini part1, part2, part3

Upload fotonya aja yaahh ~ okek

Ada (kiri) Nadya - deka - Fildzah - Icha
(kangen buku yang tak bawa ~~.~~ kebumian UGM aihhh :*) *abaikan

kita ber-4 ikutan lomba 
JBL itu Jember Basketball League Journalist by Learning
Semacam lomba jurnalistik gitu lah
Fildzah (kiri) sebagai pimpinan redaksi (pimred)
Nadya Layouter
Deka reporter
Icha Fotografer

Setelah usaha - sana sini - panas cari berita - jadi korban penipuan juga
Finally yeahhhh



"Bareng mas Adie (yang megang trofi) sama mas Yogi, 2 kakak pendamping super ketje yang udah rela membuang waktunya yang berharga hanya untuk membimbing dan mendampingi kami selama 3 hari 2 malam. makasih mas, kalian berjasa banget! :)" - Nadya's blog

Bareng temen dari banyuwangi :)







23 Desember Part 0 (?)

23 Desember, pagi udah bangun- diberondongin smsnya anak-anak, pada ngucapin ultah. 
Terus aku ada acara ke rumah vika sama anak kelas, rumah vika kan deket gunung, jadi nanti bisa ndaki. sekitar jam 8-nan aku udah siap buat berangkat ke Jember, harus ke kosan dulu. njemur baju wkwk. anak-anak udah pada nunggu lama di sekolah, berhubung aku belum nyampek jember, jadi aku suruh mereka duluan. akhirnya mereka berangkat duluan. dan aku ditinggal *iya iya lah~
Urusan kosan kelar, aku berangkat. ketemu hanin dulu, dia udah kita ajak, buat ikutan, aslinya pengen banget buat ikut, ortu sih udah ngebolehin, tapi sama si pacar gak dibolehin, huuuuh dan dia nurut aja, sebel aku. emang pacarmu siapa sih?? ortu aja udah ngijinin, masak iya kumpul sama temen gak dibolehin sama pacar, dan dia nurut aja. over protective deh!! huh
akhirnya berangkat sendiri, oke aku kehilangan jejak. selang 2 km naik motor, tiba-tiba hujan deres banget, aku belok ke kantor polisi buatnangkap hujan yang ganggu jalan makek mantel. terus lanjut. nah akhirnya masuk detik-detik aku nyasar gak tau jalan. dari tadi nelponin Sandy terus buat tanya ini itu. hahaha kesuwun sand :D
Setelah berpuluh-puluh kilo dilalui sendiri *ceilah aku dijemput sama sandi & ibe, wes tersentuh iku paleng hatine, ngeliat aku basah mengigil dan hampa (?) oposeh.
Akhirnya sampai di rumah vika….. waktu aku sampai, anak-anak udah pada ambil makan semua -_-

23 Desember part 1

Waktu udah nunjuk pukul 11.30-an acara utama buat naik gunung mau dilaksanain, ya syukurnya sih gak hujan lagi gitu, awalnya anak cewek yang lain selain aku & vika (si tuan rumah) pada naik mobil, mobilnya icha. tapi buat ke gunung, anak2 selam mau naik mobil, jadi pada minta bonceng. akhirnya aku dengan terpaksa bahagia dan berat motor ngebonceng hilda sama seil, sukur ae mereka langsing, coba lek koyok aku -_- terseok-seok sepedah, haha
Sampai di kaki gunung, motor dititipin di rumah saudaranya vika, dan kita udah urgghhhhhaaagrghhhmmm ayo rekkkk tancapppp. awal’e ae jos-josan, keren sih, berhubung tadi habis hujan jadi jalan yang kita “langkahin” pada banyak aliran airnya, jadi kayak sungai kecil gitu. biasa lah, arek metaok pertama naik beberapa langkah sok-sok,an terus udah agak lama’an pada menggeh-menggeh kabeh wuahaha. yang ditanyain “kapan puncak? kapan puncak” keringat, udah netes sana sini. ada beberapa kecelakaan, waktu kita ma lihat lonsoran tanah bukit seberang, vira tiba-tiba kepleset, perutnya natap batu. kita panik, takut kalau organ dalamnya kenapa-napa. uuuhhh vira :( kuatir banget semuanya. tapi setelah kita duduk bentar, dan ngasiin vira minum, dia baikan dan bisa lanjut naik lagi :)
Lamaaaaaaa gitu rasanya kita ndaki, akhirnya sampai juga di puncak, puncaknya itu ada menara, tapi sayang dikasi pagar rapat gitu, soalnya itu menaranya telkom, jadi gak bisa naik ke daerah menaranya. tapi yooo jenenge arek SMA yo, lek gak nakal bukan “anak SMA besar” (?) jadi lompat pagar men, muahaha, terus pada lari ke menara buat liat pemandangan, sumpah kece banget. waktu aku naik, aku gak sengaja ngeinjek sesuatu yang rasanya kenyal banget, kerasa, aku nyeker seoale’ waktu tak liat, aduh mak gile.. lintah. terus aku teriak “rek lintah” dan anak-anak langsung liat sekitar, ebuset ternyata banyak banget lintahnya.
Jadi ya udah. nggak mau di situ lagi, akhirnya kita keluar “lompat pagar” (lagi) -terkutuk ncen.
Setalah puas foto-foto sana-sini, akhirnya kita memutuskan untuk turun gunung~ takut kalau hujan lagi, bahaya. lagian belum pada sholat.
Entah ini perasaan yang selalu gini, atau emang udah capek, dan jalannya turun. pulang selalu lebih cepat dari pada berangkat. tiba-tiba setelah banyak teror hantu semak-semak, kita sampai juga dibawah. pada ngambil motor, gak lupa pamit sama yang punya rumah, terus kita cuss balik ke rumahnya vika.

23 Desember part 2

Jam 3-an kita balik di rumah vika, sampai sana, pada tepar semua? enggak!!! hiperaktif kabeh arek-arek. rumah vika itu masuk banget, jangan harap ada indoma*t disini, tapi ada satu swalayan, kepunyaan pontren di daerah situ, berhubung badan gerah semua anak-anak keluar masuk situ cuma carik AC aja, numpang ngadem, yang ibe malah uenak nongkrong depan pintu mintain uang orang yg dari dalemnikmatin wifi gratis, sinyal wifi langka banget disini -_-” aku beliin sampo anak-anak, ngunu milih sampo ae muter’e luamaaa, numpang ngadem ncen ckckck.
jam 4 aku mandi, anak-anak kaget semua, “kok wes adus awakmu dek?” gerah rek, pengen ganti baju aku. padahal yang lain masih main bola. rasanya puasss, udah seger sendiri haha..
Setelah udah males main bola, anak-anak masuk semua. yang cowok pada ngrumpi di kamar ceweknya, yang cewek pada sibuk nggame di ruang tengah, tempat tidur cowoknya *loh, wes apal.. 
Jendela kaca kamar ceweknya itu transparan, jd dr luar keliatan jelas, eh tiba-tiba ada bapak tua, mandangin anak cowoknya, katanya tatap-tatapan sama ibe. ibe juga ngeliatin, semua pada diem. terus pak itu langsung ngambil kresek bajunya agung, yg ada di kursi depan. sontak agung lari ngejar, terus polos ngomong “pak baju saya itu” tas kreseknya agung dilempar gitu aja ke arah agung. dia mbalik masuk rumah, tapi pak itu di depan rumah marah-marah sendiri, tiba-tiba mbanting hape. semua syok, adit nyuruh masuk semua, tapi arek-arek cengel, tetep ngeliatin pak itu, tiba-tiba aja paknya ngembilin batu besar-besar. kita takutnya kalau mau lempar ke arah kaca rumah, kasian ortunya vika. pokoknya suasana waktu itu genting banget, panas-panasnya. sampai para warga turut keluar manggil pak RT. orang gilanya nyeremin -_-
Setelah semua kelar, orang itu pergi entah kemana. kita kembali pada aktivitas~~ main bolaa~~
Jam setengah 5, anak ceweknya udah pada sibuk antri mandi, terus cowoknya, juga sibuk nimba mau mandi juga, bareng? iyo!! bareng waktu beda tempat tapi wkwkwk :p

23 Desember part 3

Setelah semua udah pada cantik, udah pada ganteng. kita pada rumpik di depan, duduk-duduk manis gitu. tapi di selingin sama pertanyaanya vira “rek hpku dimana?” aku udah ngerasa, ada yang gak beres ini. tapi masalah sembunyi-sembunyiin hp kan udah sesuatu yang wajarrrrrr banget, opo maneh ndek texas, hampir tiap hari ada korban. jadi anak-anak banyak yang ngabaikan.
vira lama-lama tetep aja nyariin, akhirnya adit turun tangan juga, marah-marah sendiri “rek endi hapenye vira, mara rek seng genah. ini liburan rek, gak usah aneh-aneh lah” (intine ngunu), aku, choy (amri), ojan sama sandy malah main UNO, tapi tetep aja kena dampratannya adit “rek, koncone kesusahan iki malah main kartu, bubar sek lah, melok ngewangi nggolek” “gledah tas’e dewe-dewe rek” nahh waktu itu anak-anak gak ada yang mau nggledah, aku masuk kamar. ini hape pasti ditaruh di tasku, pikirku. tak cari, ternyata emang bener. mau ngerjain aku tah rekkk.. :p
tanpa sepengetahuannya anak-anak aku ambil HPnya, terus tak taruh di bawah bantal muahahaha. tas tak keluarin, “ini katanya mau gledah” yang cewek gledah tas cewek, tp yang gledah vira sendiri. aku senyum puas :3 dan nihil gak nemu apa-apa. fitri bilang “ndek selipan klambi-klambi coba” dan tetep gak ada.
vira, fitri, icha mbek adit langsung BM iki pasti rencanae arek 4. pikirku kwkwk. trus choy masuk kamar, dan ngobrak ngabrik bantal. dan akhirnya ketemuuu yeahhh~ gak ada yang bisa dituduh.
Anak 4 tambah BM ngerjain akunya gagal. dan aku pura-pura gak ngerti :3

23 Desember part 4

Adzan magrib berkumandang, kita jalan ke pondok pesantren, terus sholat berjamaan disitu. selesai~ doa~ buat kesuksesan TEXAS~ amin {}
Balik bareng-bareng, rasanya kayak sepulang terawih, ahaha kangen bulan Ramadhan.
sampek rumah, pada nonton film, tapi gak ada yg fokus sama filmnya, aku malah tiduran. trus icha manggil “dek sini, aku mau ngomong” ngomong ap cha? “sini wes” terus tiba-tiba icha marah-marah ke aku, masalah dia pengen ke UGM„ bbohhh aku gak paham -____- aku mek sabar cha sabar ngunu tok, icha semakin menjadi, niate mau bikin nangis aku, malah icha seng nangis koar-koar, tapi di rencananya mereka emang harus ada adegan nangisnya -___-” anak-anak keluar “boh opo’o icha eh opo’o” - Adit nengahi, terus nanya “opo’o dek?” | “nggak ngerti dit, masalah icha sama k*****, ngerti kan?” | “iyo ngerti, tapi hubungane mbek awakmu lo opo?”, adit misahin aku sama icha, trus ngomong, ada ibe sama vira juga, aku di seret dipinggir jalan. “ditanyain serius, aku yaudah tak jawab beneran juga” terus waktu udah greget-gregetnya ngomong tiba-tiba dari blakang syooooooorrrrrrrrrrrrr -mata perih seketika -____-
Air sabun, dicampur bedak tabur putih semacam mayat hidup udah penuh di muka, macam adonan mematikan.. ciyeeeeeeee happy birthdayy dekkkkkkkk muahhhhhhh ~gak ada yang mau meluk~ -__- plis malem-malem yo, aku udah jadi monster setengah vampir yang berkodomain dengan zombie (?)
terus fitri keluar mbawa kue (*.*) aihh, berhubung gak ada lilin, dan adanya korek, si ibe nyalain korek dan akhirnya fyuuuuuhhhhhhhhh make a wish make a wish. #bisa sayang dan deket terus sama texas, bisa sukses semua anak texas, 10 tahun lagi texas udah jadi milyader semua# -udah semua serentak AMINNNNNNNNNNN
Sesi poto-poto kelar, akhirnya sesi potong kueee :3
Ahhh tengyu, texas emang tercinta :*

23 Desember part 5

Akhirnya malem-malem aku mand, selesai mandi anak-anak udah selesai makan, terus makananku ilang~ pengennya gak makan, tapi mie ayam itu serasa menggoda, akhirnya ya tak makan juga -__________-
Malam, kita sibuk ngupasin jagung, nyiapin bakaran, bikin bumbu buat jagungnya, duduk duduk, ngadem, sisiran (onok ae wes) setelah bakaran siap, akhirnya siap mbantaiiiiiiii… jagungnya banyak banget, jadi ada rencana buat jualan sebener’e soalnya di kantor kepala desa ada acara final voli gitu, kan seru kalau texas jualan wkwk. tapi males pisan ngurusi, ribet jare. yaudah untuk perut pribadi sek ae.
entah yang pembakarannya kurang sempurna atau terlalu sempurnya, jagungku keliatannya mateng, tapi ternyata cuma setengah mateng, dan yg lain juga gitu, tapi siapa peduli. makan aja~~ selang 15 menit kemudian, sumpah perut mennnnnn gak enak blasss, lemes langsung. gak kuat aku. duduk diem~ main HP sms-an .__.

23 Desember part 6

BERSAMBUNG ~~ CARI AJA DI TUMBLR 

TEXAS~ Nggunung



FOKUS LINGKARAN MERAH !!


Iku apel opo pipi dek -____-" ckckck

Tengkyu rekkkkk... TEXAS tercintah emang :* :* :*

Ceritanya, aku upload di tumblr, kalo mau kepo boleh :) kepoin tumblrnya deka yaaaaa~~~ 



Minggu, 22 Desember 2013

Don't expect things to happen. it's better to be suprised. than to be disappointed

Aih tante

Sering banget malem-malem, yang nemeni buat begadang itu mamanya Huda. bener deh, ini tante mia baik banget, sayang, perhatian, pengertian aihhh :'D udah kayak mama sendiri. padahal mama temen, supel banget orangnya. peluk tanteeeee



Minggu, 08 Desember 2013

Ini apa?

Hey, i miss you. where are you?

Hey, aku kangen kamu.. buah jerih payahku, aku kangen kamu.. ahh masih inget gak dulu aku tiap malem begadang belajar terus, 5 bulanan lah, ngutet sama soal kebumian, masa-masa OSP.

dan hasil dari jerih payah itu di kasiin hadiah duit 3,6 juta sama negara.
seneng dong? ya iyalah seneng :) menang lomba aja paling banyak paling cuma 2.5 juta, nah ini? 3.6 juta, aku eman banget mau dibuat apa uang hasil jerih payah itu, yang jelas harus dibuat beli sesuatu yng dikenang terus dong, mengenang masa perjuangan. dan akhirnya aku memutuskan buat beli hape baruuu yeeeehh pakek duit OSP pula :D seneng dongg, sayang banget sama hapenya. iyalah, isinya kenangan sama kebumian semua :'D
tapi itu dulu, sebelum negara api menyerang. sebelum kamu, yang udah aku bilang "gak usah bawa tasku" dan kamu tetep maksa bawa tasku, terus nggeletakin gitu aja di sembarang tempat, dan ketika aku tanya mana tas ku, kamu jawab dengan entengnya "disana" dan tiba-tiba sudah hilang entah kemana.
hahahahaha perjuanganku, perjuangan buat move on dari kebumian yang segitu susahnya, dan aku lampiasin buat beli hape, dan kamu juga ilangin hape itu? ahhh bukan salahmu sih, salahku.. yang kurang bersyukur pada Tuhan, terlalu menghambur-hamburkan uang dengan mudahnya. meski hanya untuk sebuah kenangan berharga.. ahhh




















I miss you, where are you? are you okey there