Selasa, 09 Juli 2013

Say bye geosains :)

Setelah kurang lebih 1 bulan menunggu pengumuman hasil OSN, akhirnya hari ini (8/7) diumumin juga, dan ternyata. gak ada namaku, entah aku gak ngerti ngadepinnya gimana, sedih? jelas, tapi lebih tepatnya cemburu, ngeliat TL & beranda FB penuh sama ucapan syukur temen-temen yang lolos OSN 2013 ini, mereka keren, hebat. aku gak ngerti mau ngomon apa, mau nulis apa sekarang

tapi yang jelas mimpi yang udah dibangun lama.. lama banget hancur gitu aja, sebenernya gak muluk sih mimpi itu, cuma bisa pengen naik pesawat :') itu aja, simpel kan? iya. tapi ternyata gak sekarang juga aku bisa ngeraihnya.
seenggaknya ada banyak pelajaran dibalik ini semua, waktu pengumuman, aku jadi nostalgia dulu waktu seleksi sekolah (OSS) waktu itu dilaksanain hari minggu, aku pulang ke rumah, hari itu hampir aja aku gak berangkat ke sekolah buat ikut seleksi tingkat sekolah, alesannya males. tapi gara-gara anak kelas si adit sms nyuruh berangkat, ya aku berangkat. belajar buat OSS ini aku pake sistem semalem, malemnya belajar numpuk banget. nunggu lama buat pengumuman, hampir 2 minggu gak diumumin sampek aku udah hopeless gitu, lagipula aku ngeliat anak-anak IPS pada niat semua, yg dari IPA juga banyak, apalagi anak kelas X. materi OSS ini kebanyakan diambil dari kelas X, jadi bener aja anak kelas X jauh lebih mateng dari aku yang ngulang materi cuma semalem, lama-lama aku lupa kalo pernah ikutan OSS -___-"
waktu pengumuman, pengumumannya di tempel, dari sebejibun anak yang ikutan, diambil 10 anak buat seleksi lagi jadi 3 besar, ternyata di seleksi ini aku nomor 6. dan si adit temen kelasku itu dapet nomor 9.
seleksi tahap ke-2 minggu depan, aku gak boleh nyianyiain kesempatan ini, akhirnya aku belajar niat buat yang kali ini, sering belajar bareng sama adit. sampek-sampek aku gak ikut ulangan biologi buat nyiapin OSS ini, dan akhirnya hari seleksi tiba, deg-degan sih, gegara ngeliat hasilku yang peringkat 6 itu. bisa nggak, masuk 3 besar, anak yang nomor 1,2,3 itu anak rajin-rajin jadi lumayan hopeless lagi. waktu pengumuman, nah itu pengumuman ditempel waktu hari selasa pelajaran terakhir, aku inget gara-garanya ada ulangan MTK dikelas, temenku komang yang emang jago mtk udah selesai, jadi dia keluar dulu. waktu masuk kelas lagi, dimana semua siswa pada frustasi ngerjain MTK si komang jalan ke bangkuku, terus dia bilang "dek kamu lolos tuh ossnya" aku langsung shock, rasanya lemes.. lemes banget. dan langsung aja ngomong keras "serius mang?" sekelas noleh ke aku, sampek guru mtknya bilang "dekaaaa jangan rame!!" | Oh God, aku gak peduli sama ulangan MTKku, aku kerjain sebisanya dan langsung aku kumpulin (dan ternyata kalo dikerjain ngawur aku bisa dapet nilai 98 -_-) terus lari keluar ngeliat pengumuman. dan ternyata terpampang nama "deka herdani kusumastuti" di barisan ke-2. yieyyy aku peringkat 2!!! dan siapa di nomor 1? si adit!!! waoo, keren tuh anak :D
Akhirnya hari-hari yang aku jalani sering banget dipanggil buat kumpul, dikasi pengarahan. dan kau tahu, tiap pulang sekolah selalu aja belajar bareng kakak kelasku yang namanya mas Cahyo, lebih sering dipanggil "big bos" sebenernya aku, adit & afif ini sering sebel ke big bos, suka ngajarin yang aneh-aneh, yang di buku gak ada, dan sering banget kasi PR astronomi yang blass gak ngerti, tapi big bos itu baik banget, selagi anak bidang lain gak ada yang "ngurus" cuma anak kebumian yang bener-bener diurusi sama big bos, mottonya dia kayaknya "harus ada penerusku yang dapet medali buat SMASA" gitu, jadi kita dituntut harus bisa sukses nanti.
Setelah waktu intensif pembinaan 1 minggu, artinya kita punya hak buat gak masuk kelas untuk persiapan OSK usai, tibalah waktu OSK itu, soal-soalnya seru, kece banget dan aku menikmatinya,
pengumuman pun tiba, dan tak disangka-sangka aku bisa menempati peringkat 1, dan nomor 2 dari Sma tanggul disusul peringkat 3 Afif, tapi sedih juga, gak ada adit untuk perjuangan kali ini :(
setelah resmi lolos OSK, aku benar-benar menikmati hariku, fokus akan 1 hal. pelajaran sekolah jadi nomor 2, dan yang utama geosains, aku menikmati pelajaran ini, aku menikmati tidur sampai larut hanya untuk menggeluti bidang ini, aku menikmati omelan-omelan big bos akan jawaban dan pemberian soal-soal susah yang diberikannya, aku menikmati waktuku yang kuhabiskan hanya berdua dengan banyak buku-buku tentang tanah, batuan, air, udara ini. benar-benar menikmatinya.
hingga akhirnya waktu sekolahku tersita untuk sibuk mempelajarinya, sibuk ke dinas pendidikan, sibuk belajar bareng big bos. dan ini indah. mungkin hal terindah dalam keinginanku. gambaran medali seolah-olah berada di ujung kamarku, semua tembok kamar tertutup materi batuan & kristal. itu hiasan terindah yang pernah aku miliki. hingga akhirnya waktu OSP pun tiba, saat semua anak-anak pintar saling berebut kejuaraan.
Malam harinya, aku tahu bukan saat yang tepat untuk belajar. sudah H-1 dan itu akan percuma, akhirnya aku hanya membuka-buka buku dan mengobrol banyak dengan teman-teman kamar sebelah dari Bondowoso, Situbondo, Banyuwangi dan Gresik. merek mendebatkan masalah-masalah tanah, aku hanya diam mengamati kelemahan "musuh".
Esoknya pun tiba, soal dibagikan dan aku mengucapkan doa untuk Tuhanku. saat soal dibuka, aku mengerjakan semuanya dengan lancar, hanya soal esai yang aku sedikit bingung, tapi aku menjawabnya sebisaku dan maksimal. aku pasrah~
Tapi dibalik kepasrahan ini, ada keyakinan. aku bisa..
namun ternyata Tuhan punya rencana lain, tak ada namaku di pengumuman ini


Ini dari wilayah jawa timur.
ternyata ada yang lebih hebat :) ada yang lebih pantas :) ada yang lebih siap :) untuk mengemban tugas mulia ini, membawa nama baik Jawa Timur di Kancah Nasional


Aku merasa dekat dengan mimpi-mimpi ku, hingga dekstop laptop-pun bertemakan Australia, karena siapapun yang lolos OSN, akan terbang ke australia. sebuah mimpi indah bukan :)
tapi ternyata Tuhan tak berkehendak


Habis ngerjain soal OSP :)

Sebelum pulang dari hotel waktu OSP, kangen kenangan disini. kangen perjuangan lagi

Harapanku telah terhenti disini, takkan ada lagi keajaiban untuk memperjuangkanmu lagi.


DON'T LOSE HOPE WHEN THE SUN GOES DOWN, THE STARS COME OUT




Tidak ada komentar:

Posting Komentar