Selasa, 01 Januari 2013

Anak Laki-laki ini

Hey, 2013 Selamat datang. Aku mau cerita hariku sepanjang hari ini, kehidupan dimulai dari bangun siang di awal tahun, rencana mau ke rumah nenek akhirnya kita berangkat. Nah tiba-tiba adik nyeletuk, “Ma, ke pantai yok” okey akhirnya kita memutuskan buat pergi ke pantai Puger. Adikku ngambek gara-gara gak dibolehin main air, terus aku hasut gini
“dek, kamu liat perahu-perahu itu? Minta ke mama buat naik prahu yok, ke sana *nunjuk gunung. Di gunung itu ada air terjunnya, juga ada kolamnya, tapi kotor kolamnya dek. Kamu kan belum pernah kesana” ngekkk adik gue kepancing, akhirnya ngrengek2 buat nyebrang pantai ke gunung yang ada di sebrang. Mama ngebolehin, tapi mama gak mau ikutan naik perahu, takut- gelombangnya kenceng- perahunya kecil. Alhasil Cuma aku, adek, papa aja. Nah waktu mau naik perahu, para tukang perahu nawar2in. terus kita milih satu, para anak2 kecil berebut pelanggan biar mau naik perahu mereka.

perahu yang aku naiki Cuma ada 6 orang, 4 awak perahu (anak-anak tadi) dan 1 pengemudi mesin. Aku tertarik sama salah seorang anak awak perahu, karena dia beda sama ke3 temennya yang berambut panjang dan di cat merah. Rambutnya pendek hitam, perbedaan itu aneh, aku tafsir sih dia seumuran sama aku, lalu di atas perahu aku coba sapa dia, 
"ini perahu cepet ya dek" (dengan begonya aku tanya gitu)
"iya mbak, tapi aman" *balasnya cuek.
"Eh, jangan mbak, kamu umur berapa?
16 tahun
owh, masih sekolah?
iya
 *aku bingung mau tanya apa lagi* 
kamu udah lama kerja disini?
sejak SD
sekarang kelas berapa?
1 SMA, mbak? 
kelas 2 SMA, tapi umur kita sama *gue bego ngomong gini* |
owh |
 Sehari dapet uang berapa? |
 dibayar 10.000-30.000 mbak, buat beli beras lumayan |
*dikit banget, aku mbatin.. padahal dari pagi sampai sore Cuma digaji 10.rb padahal yang naik ya lumayan banyak* itupun kalau laris mbak, biasanya kalau bukan hari libur ya gak dapet uang, tambahnya. *aku miris |
owh, uangnya mbok kasikan ibu to? Gak mbok pakek sendiri? |
enggak lah mbak, adek ku akeh arep tak pakani opo adek2 neng umah, iya kalo konco2ku mbak, entok duit langsung di buat beli rokok, asline pengen koyok arek-arek, tapi yeopo maneh mbak.. |
*aku terenyuh* lah berarti waktu temen2mu ngerokok kamu gak ikutan? *tanyaku dg sok taunya |
ya nggak lah mbak, lagian aku kalau udah sore ya langsung pulang, setor uang buat ibu. Kalo temen-temenku itu ngumpul2 malem, aku gak bisa ikut. Ngewangi bapak njolo (menjala.red) |
loh kamu belajarnya kapan dek? |
belajar mbak? Haha, gak pernah *hening percuma lah mbak aku sinau, gak iro iso nggarakne sugeh |
 huss, sekolah kan biar pinter, arek pinter iku pinter pisan golek duit, mangkane pintero ben cepet sugih dek |
embak sih enak ngomong, aku kapan iso sinau mbak, bendino ngewangi bapak ibuk cari uang, aku sinau bisane Cuma subuh mbak, bentar banget, terus bantu ibuk neng pasar iwak, baru sekolah. Jadi aku belajare yo ndek sekolaan ae mbak”.
*tiba-tiba perahu udah nyampek, aku Cuma bisa bilang gini “owh, yawes semangat ya dek. Mugo2 rejekimu banyak hari ini, lalu aku tersenyum padanya.
Sepanjang pendakian gunung, aku berfikir kadang aku gak pernah mensyukuri nikmat yang ada pada diriku, aku gak tau lah gimana kalau harus jadi sosok anak tadi, tiap hari bekerja gitu. Nah aku? Kerjaku kan Cuma belajar, harusnya bisa lebih rajin… *udah gitu aja ----
Setelah jalan2 dan adekku udah mulai bosen, akhirnya kita memutuskan buat mbalik lagi ke daratan tempat mama nungggu, buat kembali harus naik perahu lagi, eh aku naik perahunya. Sama kayak yang pertama, iya perahu anak itu. Cuma bedanya aku gak berdiri didekatnya kayak pertama tadi, jadi yang sekarang aku ditengah dianya tetep diujung, gak memungkinkan buat ngajak dia ngobrol, aku cuma ngeliatin dia aja, ada rasa salut yang luar biasa, disaat teman-teman kerjanya hura-hura dengan uang pendapatannya, anak ini malah tetap pulang dan menenteng beras beberapa kilo hasil tangkapannya hari ini. Saat sampai, aku turun akhir, terus sempetin nyapa dia, “makasih ya dek, semoga rejekimu lancar” lalu meninggalkannya dengan senyuman J
Udah... akhirnya kita pulang

Menggeje di pinggir pantai

Nyak-babe ikutan nggeje :3

Tidak ada komentar:

Posting Komentar