Rabu, 25 Desember 2013

Nostalgiaan

Nostalgiaan jaman lawas yuk, aihh udah gede aja. udah umur 17 tahun, dulu waktu masih kecil~~ kecil banget. lah sekarang? udah gede gini :)
Jadi pengen ngulang masa lalu, haha lucu-lucuan di rumah, gak pernah mikir tugas (iyolahhhhhh)

Ini deka umur berapa ya..?? aihhh, baru 2 bulan paleng :3

Udah umur setahun :D tumbuh terus ya sayang... gede harus pinter nanti

Masih setahun-duatahunan lah, ohhh sayang, dari kecil harus dibiasain sama buku, nanti kalo gede biar bisa "gabisa hidup tanpa buku" *halah -_-



:3

Udah gede yahhh



Fotonya sampai rusak gini :D
kenalin, ini serupa sama saudara kembarnya deka, kita serumah dulu, sampai umur 11 tahun-nan. jadi yaaa emang udah kayak sodara kembar sendiri.

Ini ultah ke-10 :)

Baru sadar, dari kecil rambutku gak pernah panjang -_____-" ncen gak enek cewek-cewek'e blas awakmu dek ckckck. bener ae jomblo seumuran, muahahahaha

Selasa, 24 Desember 2013

Netes :')

Alhamdulillah JBL ~

Lupa, pernah punya hutang tanggungan posting ini. aihh males tapi mau nulis. kalau mau baca kisahnya awal mula perjuangan kita ikut lomba ini bisa di blognya nadya disini part1, part2, part3

Upload fotonya aja yaahh ~ okek

Ada (kiri) Nadya - deka - Fildzah - Icha
(kangen buku yang tak bawa ~~.~~ kebumian UGM aihhh :*) *abaikan

kita ber-4 ikutan lomba 
JBL itu Jember Basketball League Journalist by Learning
Semacam lomba jurnalistik gitu lah
Fildzah (kiri) sebagai pimpinan redaksi (pimred)
Nadya Layouter
Deka reporter
Icha Fotografer

Setelah usaha - sana sini - panas cari berita - jadi korban penipuan juga
Finally yeahhhh



"Bareng mas Adie (yang megang trofi) sama mas Yogi, 2 kakak pendamping super ketje yang udah rela membuang waktunya yang berharga hanya untuk membimbing dan mendampingi kami selama 3 hari 2 malam. makasih mas, kalian berjasa banget! :)" - Nadya's blog

Bareng temen dari banyuwangi :)







23 Desember Part 0 (?)

23 Desember, pagi udah bangun- diberondongin smsnya anak-anak, pada ngucapin ultah. 
Terus aku ada acara ke rumah vika sama anak kelas, rumah vika kan deket gunung, jadi nanti bisa ndaki. sekitar jam 8-nan aku udah siap buat berangkat ke Jember, harus ke kosan dulu. njemur baju wkwk. anak-anak udah pada nunggu lama di sekolah, berhubung aku belum nyampek jember, jadi aku suruh mereka duluan. akhirnya mereka berangkat duluan. dan aku ditinggal *iya iya lah~
Urusan kosan kelar, aku berangkat. ketemu hanin dulu, dia udah kita ajak, buat ikutan, aslinya pengen banget buat ikut, ortu sih udah ngebolehin, tapi sama si pacar gak dibolehin, huuuuh dan dia nurut aja, sebel aku. emang pacarmu siapa sih?? ortu aja udah ngijinin, masak iya kumpul sama temen gak dibolehin sama pacar, dan dia nurut aja. over protective deh!! huh
akhirnya berangkat sendiri, oke aku kehilangan jejak. selang 2 km naik motor, tiba-tiba hujan deres banget, aku belok ke kantor polisi buatnangkap hujan yang ganggu jalan makek mantel. terus lanjut. nah akhirnya masuk detik-detik aku nyasar gak tau jalan. dari tadi nelponin Sandy terus buat tanya ini itu. hahaha kesuwun sand :D
Setelah berpuluh-puluh kilo dilalui sendiri *ceilah aku dijemput sama sandi & ibe, wes tersentuh iku paleng hatine, ngeliat aku basah mengigil dan hampa (?) oposeh.
Akhirnya sampai di rumah vika….. waktu aku sampai, anak-anak udah pada ambil makan semua -_-

23 Desember part 1

Waktu udah nunjuk pukul 11.30-an acara utama buat naik gunung mau dilaksanain, ya syukurnya sih gak hujan lagi gitu, awalnya anak cewek yang lain selain aku & vika (si tuan rumah) pada naik mobil, mobilnya icha. tapi buat ke gunung, anak2 selam mau naik mobil, jadi pada minta bonceng. akhirnya aku dengan terpaksa bahagia dan berat motor ngebonceng hilda sama seil, sukur ae mereka langsing, coba lek koyok aku -_- terseok-seok sepedah, haha
Sampai di kaki gunung, motor dititipin di rumah saudaranya vika, dan kita udah urgghhhhhaaagrghhhmmm ayo rekkkk tancapppp. awal’e ae jos-josan, keren sih, berhubung tadi habis hujan jadi jalan yang kita “langkahin” pada banyak aliran airnya, jadi kayak sungai kecil gitu. biasa lah, arek metaok pertama naik beberapa langkah sok-sok,an terus udah agak lama’an pada menggeh-menggeh kabeh wuahaha. yang ditanyain “kapan puncak? kapan puncak” keringat, udah netes sana sini. ada beberapa kecelakaan, waktu kita ma lihat lonsoran tanah bukit seberang, vira tiba-tiba kepleset, perutnya natap batu. kita panik, takut kalau organ dalamnya kenapa-napa. uuuhhh vira :( kuatir banget semuanya. tapi setelah kita duduk bentar, dan ngasiin vira minum, dia baikan dan bisa lanjut naik lagi :)
Lamaaaaaaa gitu rasanya kita ndaki, akhirnya sampai juga di puncak, puncaknya itu ada menara, tapi sayang dikasi pagar rapat gitu, soalnya itu menaranya telkom, jadi gak bisa naik ke daerah menaranya. tapi yooo jenenge arek SMA yo, lek gak nakal bukan “anak SMA besar” (?) jadi lompat pagar men, muahaha, terus pada lari ke menara buat liat pemandangan, sumpah kece banget. waktu aku naik, aku gak sengaja ngeinjek sesuatu yang rasanya kenyal banget, kerasa, aku nyeker seoale’ waktu tak liat, aduh mak gile.. lintah. terus aku teriak “rek lintah” dan anak-anak langsung liat sekitar, ebuset ternyata banyak banget lintahnya.
Jadi ya udah. nggak mau di situ lagi, akhirnya kita keluar “lompat pagar” (lagi) -terkutuk ncen.
Setalah puas foto-foto sana-sini, akhirnya kita memutuskan untuk turun gunung~ takut kalau hujan lagi, bahaya. lagian belum pada sholat.
Entah ini perasaan yang selalu gini, atau emang udah capek, dan jalannya turun. pulang selalu lebih cepat dari pada berangkat. tiba-tiba setelah banyak teror hantu semak-semak, kita sampai juga dibawah. pada ngambil motor, gak lupa pamit sama yang punya rumah, terus kita cuss balik ke rumahnya vika.

23 Desember part 2

Jam 3-an kita balik di rumah vika, sampai sana, pada tepar semua? enggak!!! hiperaktif kabeh arek-arek. rumah vika itu masuk banget, jangan harap ada indoma*t disini, tapi ada satu swalayan, kepunyaan pontren di daerah situ, berhubung badan gerah semua anak-anak keluar masuk situ cuma carik AC aja, numpang ngadem, yang ibe malah uenak nongkrong depan pintu mintain uang orang yg dari dalemnikmatin wifi gratis, sinyal wifi langka banget disini -_-” aku beliin sampo anak-anak, ngunu milih sampo ae muter’e luamaaa, numpang ngadem ncen ckckck.
jam 4 aku mandi, anak-anak kaget semua, “kok wes adus awakmu dek?” gerah rek, pengen ganti baju aku. padahal yang lain masih main bola. rasanya puasss, udah seger sendiri haha..
Setelah udah males main bola, anak-anak masuk semua. yang cowok pada ngrumpi di kamar ceweknya, yang cewek pada sibuk nggame di ruang tengah, tempat tidur cowoknya *loh, wes apal.. 
Jendela kaca kamar ceweknya itu transparan, jd dr luar keliatan jelas, eh tiba-tiba ada bapak tua, mandangin anak cowoknya, katanya tatap-tatapan sama ibe. ibe juga ngeliatin, semua pada diem. terus pak itu langsung ngambil kresek bajunya agung, yg ada di kursi depan. sontak agung lari ngejar, terus polos ngomong “pak baju saya itu” tas kreseknya agung dilempar gitu aja ke arah agung. dia mbalik masuk rumah, tapi pak itu di depan rumah marah-marah sendiri, tiba-tiba mbanting hape. semua syok, adit nyuruh masuk semua, tapi arek-arek cengel, tetep ngeliatin pak itu, tiba-tiba aja paknya ngembilin batu besar-besar. kita takutnya kalau mau lempar ke arah kaca rumah, kasian ortunya vika. pokoknya suasana waktu itu genting banget, panas-panasnya. sampai para warga turut keluar manggil pak RT. orang gilanya nyeremin -_-
Setelah semua kelar, orang itu pergi entah kemana. kita kembali pada aktivitas~~ main bolaa~~
Jam setengah 5, anak ceweknya udah pada sibuk antri mandi, terus cowoknya, juga sibuk nimba mau mandi juga, bareng? iyo!! bareng waktu beda tempat tapi wkwkwk :p

23 Desember part 3

Setelah semua udah pada cantik, udah pada ganteng. kita pada rumpik di depan, duduk-duduk manis gitu. tapi di selingin sama pertanyaanya vira “rek hpku dimana?” aku udah ngerasa, ada yang gak beres ini. tapi masalah sembunyi-sembunyiin hp kan udah sesuatu yang wajarrrrrr banget, opo maneh ndek texas, hampir tiap hari ada korban. jadi anak-anak banyak yang ngabaikan.
vira lama-lama tetep aja nyariin, akhirnya adit turun tangan juga, marah-marah sendiri “rek endi hapenye vira, mara rek seng genah. ini liburan rek, gak usah aneh-aneh lah” (intine ngunu), aku, choy (amri), ojan sama sandy malah main UNO, tapi tetep aja kena dampratannya adit “rek, koncone kesusahan iki malah main kartu, bubar sek lah, melok ngewangi nggolek” “gledah tas’e dewe-dewe rek” nahh waktu itu anak-anak gak ada yang mau nggledah, aku masuk kamar. ini hape pasti ditaruh di tasku, pikirku. tak cari, ternyata emang bener. mau ngerjain aku tah rekkk.. :p
tanpa sepengetahuannya anak-anak aku ambil HPnya, terus tak taruh di bawah bantal muahahaha. tas tak keluarin, “ini katanya mau gledah” yang cewek gledah tas cewek, tp yang gledah vira sendiri. aku senyum puas :3 dan nihil gak nemu apa-apa. fitri bilang “ndek selipan klambi-klambi coba” dan tetep gak ada.
vira, fitri, icha mbek adit langsung BM iki pasti rencanae arek 4. pikirku kwkwk. trus choy masuk kamar, dan ngobrak ngabrik bantal. dan akhirnya ketemuuu yeahhh~ gak ada yang bisa dituduh.
Anak 4 tambah BM ngerjain akunya gagal. dan aku pura-pura gak ngerti :3

23 Desember part 4

Adzan magrib berkumandang, kita jalan ke pondok pesantren, terus sholat berjamaan disitu. selesai~ doa~ buat kesuksesan TEXAS~ amin {}
Balik bareng-bareng, rasanya kayak sepulang terawih, ahaha kangen bulan Ramadhan.
sampek rumah, pada nonton film, tapi gak ada yg fokus sama filmnya, aku malah tiduran. trus icha manggil “dek sini, aku mau ngomong” ngomong ap cha? “sini wes” terus tiba-tiba icha marah-marah ke aku, masalah dia pengen ke UGM„ bbohhh aku gak paham -____- aku mek sabar cha sabar ngunu tok, icha semakin menjadi, niate mau bikin nangis aku, malah icha seng nangis koar-koar, tapi di rencananya mereka emang harus ada adegan nangisnya -___-” anak-anak keluar “boh opo’o icha eh opo’o” - Adit nengahi, terus nanya “opo’o dek?” | “nggak ngerti dit, masalah icha sama k*****, ngerti kan?” | “iyo ngerti, tapi hubungane mbek awakmu lo opo?”, adit misahin aku sama icha, trus ngomong, ada ibe sama vira juga, aku di seret dipinggir jalan. “ditanyain serius, aku yaudah tak jawab beneran juga” terus waktu udah greget-gregetnya ngomong tiba-tiba dari blakang syooooooorrrrrrrrrrrrr -mata perih seketika -____-
Air sabun, dicampur bedak tabur putih semacam mayat hidup udah penuh di muka, macam adonan mematikan.. ciyeeeeeeee happy birthdayy dekkkkkkkk muahhhhhhh ~gak ada yang mau meluk~ -__- plis malem-malem yo, aku udah jadi monster setengah vampir yang berkodomain dengan zombie (?)
terus fitri keluar mbawa kue (*.*) aihh, berhubung gak ada lilin, dan adanya korek, si ibe nyalain korek dan akhirnya fyuuuuuhhhhhhhhh make a wish make a wish. #bisa sayang dan deket terus sama texas, bisa sukses semua anak texas, 10 tahun lagi texas udah jadi milyader semua# -udah semua serentak AMINNNNNNNNNNN
Sesi poto-poto kelar, akhirnya sesi potong kueee :3
Ahhh tengyu, texas emang tercinta :*

23 Desember part 5

Akhirnya malem-malem aku mand, selesai mandi anak-anak udah selesai makan, terus makananku ilang~ pengennya gak makan, tapi mie ayam itu serasa menggoda, akhirnya ya tak makan juga -__________-
Malam, kita sibuk ngupasin jagung, nyiapin bakaran, bikin bumbu buat jagungnya, duduk duduk, ngadem, sisiran (onok ae wes) setelah bakaran siap, akhirnya siap mbantaiiiiiiii… jagungnya banyak banget, jadi ada rencana buat jualan sebener’e soalnya di kantor kepala desa ada acara final voli gitu, kan seru kalau texas jualan wkwk. tapi males pisan ngurusi, ribet jare. yaudah untuk perut pribadi sek ae.
entah yang pembakarannya kurang sempurna atau terlalu sempurnya, jagungku keliatannya mateng, tapi ternyata cuma setengah mateng, dan yg lain juga gitu, tapi siapa peduli. makan aja~~ selang 15 menit kemudian, sumpah perut mennnnnn gak enak blasss, lemes langsung. gak kuat aku. duduk diem~ main HP sms-an .__.

23 Desember part 6

BERSAMBUNG ~~ CARI AJA DI TUMBLR 

TEXAS~ Nggunung



FOKUS LINGKARAN MERAH !!


Iku apel opo pipi dek -____-" ckckck

Tengkyu rekkkkk... TEXAS tercintah emang :* :* :*

Ceritanya, aku upload di tumblr, kalo mau kepo boleh :) kepoin tumblrnya deka yaaaaa~~~ 



Minggu, 22 Desember 2013

Don't expect things to happen. it's better to be suprised. than to be disappointed

Aih tante

Sering banget malem-malem, yang nemeni buat begadang itu mamanya Huda. bener deh, ini tante mia baik banget, sayang, perhatian, pengertian aihhh :'D udah kayak mama sendiri. padahal mama temen, supel banget orangnya. peluk tanteeeee



Minggu, 08 Desember 2013

Ini apa?

Hey, i miss you. where are you?

Hey, aku kangen kamu.. buah jerih payahku, aku kangen kamu.. ahh masih inget gak dulu aku tiap malem begadang belajar terus, 5 bulanan lah, ngutet sama soal kebumian, masa-masa OSP.

dan hasil dari jerih payah itu di kasiin hadiah duit 3,6 juta sama negara.
seneng dong? ya iyalah seneng :) menang lomba aja paling banyak paling cuma 2.5 juta, nah ini? 3.6 juta, aku eman banget mau dibuat apa uang hasil jerih payah itu, yang jelas harus dibuat beli sesuatu yng dikenang terus dong, mengenang masa perjuangan. dan akhirnya aku memutuskan buat beli hape baruuu yeeeehh pakek duit OSP pula :D seneng dongg, sayang banget sama hapenya. iyalah, isinya kenangan sama kebumian semua :'D
tapi itu dulu, sebelum negara api menyerang. sebelum kamu, yang udah aku bilang "gak usah bawa tasku" dan kamu tetep maksa bawa tasku, terus nggeletakin gitu aja di sembarang tempat, dan ketika aku tanya mana tas ku, kamu jawab dengan entengnya "disana" dan tiba-tiba sudah hilang entah kemana.
hahahahaha perjuanganku, perjuangan buat move on dari kebumian yang segitu susahnya, dan aku lampiasin buat beli hape, dan kamu juga ilangin hape itu? ahhh bukan salahmu sih, salahku.. yang kurang bersyukur pada Tuhan, terlalu menghambur-hamburkan uang dengan mudahnya. meski hanya untuk sebuah kenangan berharga.. ahhh




















I miss you, where are you? are you okey there

Selasa, 15 Oktober 2013

INHIBITOR

Aku merindukanmu, merindukan sosokmu yang lama. bukan yang sekarang.

Sekarang kamu berubah, entah apa sebabnya. kemana saja selama ini? akhir-akhir ini aku tak mengenali sosokmu lagi. siapa kamu? kenapa berubah? apa karena ada "inhibitor" itu dalam hidupmu? jangan akui dia, jangan anggap dia ada. aku tahu, itu berat, aku tahu kau yang telah memilih..
iya sayang, ini memang kesalahanmu, seharusnya kau dengarkan kata hati dan semua ocehan sahabat-sahabatmu. jangan paksakan apa yang seharusnya tidak bisa masuk dalam hatimu menerobos memasukinya begitu saja. jika hal itu yang terjadi apa yang kau rasakan? rasa sakit bukan?
Sakit karena sebuah keterpaksaan, lihat sekarang!!! LIHAT!!! perubahan apa yang ada dalam hidupmu?? lihat siapa kamu sekarang?? kamu sudah kelas 12 sayang, bukan waktunya untuk hal-hal semacam itu. fokus pada impianmu. harusnya fokus!! lihat hasil tingkahmu! lihat hasil kelakuanmu! apa?? hanya musibah kan?
Buah perjuanganmu 6 bulan, cuma buat dapetin itu dan sekarang? ilang gitu aja..
Itu duit sayang, duit hasil keringatmu sendiri! duit sampai berdigit 7 yang kamu kumpulin selama itu, lenyap gak berbekas. siapa yang bodoh?? kamu sayang, KAMU!!
Harusnya kamu bisa milih, siapa yang akan kamu masukkan dalam hidup kecilmu ini, bukan orang yang memang gak pernah ada di hatimu, bukan inhibitor yang nyerap semua dari kamu.
Bukan dia sayang, bukan dia..
Kamu terlalu takut untuk mengakui semuanya. akuilah saja, bahwa bukan dia yang kau inginkan, bukan dia sayang.
Kau habiskan waktu bersamanya tanpa rasa apapun itu siksaan bagimu, hanya tekanan yang hasilnya kau sendiri yang rugi.
Bukan hanya tentang perasaan, tapi tentang usahamau selama 6 bulan demi rupiah bergigit 7 itu, usaha keringatmu sendiri sayang. kau yang hilangkan tanpa bekas hanya dalam waktu 1 hari!! bodoh! siapa dia? siapa inhibitor yang berani merusak masa depanmu? tinggalkan saja sayang, tinggalkan dia.
Perlahan tapi pasti, ku mohon. kembalilah seperti dahulu sayang.

Kamis, 12 September 2013

Hey sayang, kamu gimana kabar disana? lagi ngapain?
Pasti habis ngerjain tugas-tugas ya? hehe kamu nggak capek? aku aja yang denger capek, tiap hari makan tugas ya? ahh namanya juga sekolah. Nanti kalau udah lulus juga pasti kangen banget sama jaman-jaman sekolah. tapi aneh ya, waktu sekolah malah bosen banget sama sekolah, bawaanya pengen cepet keluar dari sekolah. tapi kalo dipikir-pikir lagi, gak mau cepet-cepet keluar, ke dunia yang kejam itu.
Ya anehny lagi, kenapa ya selama 2 tahun ini gak ada maksimal-maksimalnya sama sekali sekolah, kenapa gak pernah ngasi sesuatu yang "wahhhh!!! keren!!!" kenapa say?
Kok ya gini gini aja di sekolah? gak ada titik puncak maksimal? sekolah tinggal setahun lo, tapi belajar aja males banget, ngerjain soal aja males banget, baca buku aja males banget, ngapa-ngapain kok ya males.. mau jadi apa sih? males itu kalau udah sukses nanti, bodoh ya kalau malesnya sekarang! bodoh tauk, tugas dibiarin numpuk numpuk gak karuan, tugas dibiarin asal-asalan, belajar ulangan seadanya. gimana sih? maunya apa? nanti kalau gagal lagi siapa yang disalahin? Tuhan? kalo nangis siapa yang kena? semuanya, ujung-ujungnya emang cuma ada 1 lo "nangis" entah nangis seneng apa nangis sedih.
Itu sih tergantung sekarang, mau nangis sedih sekarang terus nangis seneng nantinya atau gimana ya terserah kamu say, atau mau ketawa ketawa ngeliatin tumpukan tugas sekarang terus nangis nangis nantinya ya juga pilihanmu.
Jangan suka ngentengin juga dong say, kamu udah sering banget ngomong "alah nanti aja" "aduhh besok aja deh" "aduh entaran dong" jangan ya say :) kamu udah masuk tahap new life, udah hidup baru, masak iya mikirnya tetep gitu aja? yang jelas kamu bukan anak SD atau SMP lagi, yang meskipun males tapi tetep aja juara kelas. udah enggak! kamu ya kamu sekarang, yang selagi kamu lengah lawan-lawan kamu dengan sifat serigala berbulu dombanya mereka siap menerjang kamu gitu aja.
Hidup cuma sekali say, kamu gak mau apa sukses di masa muda? gak mau apa punya keluarga yang seneng gara-gara kesuksesanmu? gak mau apa keliling dunia gara-gara kesuksesanmu? ayodong, kalo gini-gini aja kan ya percuma say.
Bosan ya? iya sih, aku tau emang bosen... tapi gimana lagi ya, kita udah gede lo say, kita udah mau masuk tahap dewasa, kalo aja masih kalah sama rasa bosen yaa.. ahh bakal hancur ditangan diri sendiri.

Minggu, 01 September 2013

1 September, Entahlah.. mungkin ini yang terakhir :]

Saat kau telah ditinggalkan oleh sesuatu, hanya ada dua pilihan yang bisa kau lakukan. Bertahan walau sakit atau melakukan tindakan yang sama “meninggalkannya”!
Tak ada pilihan selain meninggalkannya, saat semua telah meninggalkannya, hanya tinggal diriku yang belum. Akan kemana hidup, masa depan dan cita-citamu jika kau masih terdiam pada titik yang takkan bisa kembali lagi? Masih terpuruk? Tak ada kata “andai” dalam hidup. Tak ada lorong waktu yang dapat mengantarku kembali ke masa itu.
Sayang, tinggal dirimu yang belum juga berpindah darinya
Banyak cerita yang mestinya kau saksikan, banyak kisah yang mestinya kau ukir kembali. Ini untuk terakhir kalinya sayang J terakhir kalinya kau memosting apa yang seharusnya tak perlu.
Kau diabaikan, kau dilukapan, kau terpuruk ! dia pun tak peduli
Kini hanya kau sendiri yang terpaku menatap langit, masih terus mengandai-andai… saat kau berjanji pada Tuhan “Tuhan berikanku kesempatanMu, hanya untuk kali ini” namun Tuhan hanya membalas keinginanmu dengan semilir angin lembut di lapisan atas troposfer, menerbangkan awan-awan cirus yang mulai terkoyak, mungkin Tuhan mulai bosan dengan semua tingkah lakumu, sayang.
Sudah saatnya engkau berhenti memandangi awan-awan yang ada di atas kepala, sudah saatnya engkau berhenti menikmati hembusan angin yang selalu kau fikirkan “ini angin apa, berasal dari mana.. Oh Australia sedang mengalami tekanan tinggi… atau apalah, yang tak bisa kau ucapkan lagi”. Sudah saatnya kau berhenti memandangi batu-batu yang kau pijak dan memendam pertanyaan dalam hatimu “Batu apa ini, termasuk golongan kristalkah? Mineralkah? Berasal dari mana..” sudah sayang.. sudah.. Alam sudah enggan bersahabat denganmu, alam sudah muak dengan kelakuanmu yang pura-pura peka terhadapnya, kepekaanmu kepadanya takkan membuahkan hasil. Alam takkan menerimamu. Telah ada 100 anak yang mendapat simpati dari alam ini. Engkau? Hanya anak amatiran yang masih terus berharap pada sebuah kesempatan yang telah lalu sayang.
Berhentilah berharap, berhentilah dengannya, Berhentilah mendekati alam-alam yang mungkin telah enggan bersahabat denganmu.
Kini kau punya tujuan lain, masihkan kau berharap tahun depan dapat bertemu dengannya? Bercumbu menghabiskan malam bersama dengannya lagi? Tidak sayang… kau harus berbelok, lari meninggalkan fatamorgana indah itu. Kau takkan pernah bisa bersama dengannya lagi. Ada misi lain yang perlu kau raih. Apa?? Sesuatu yang sudah umum. Sesuatu yang dimata orang begitu wah.. sesuatu yang tak pernah dipandang remeh oleh generasi “tedahulu”, sesuatu yang akan diterima dimasyarakat, sesuatu yang begitu dipuja-puja oleh siapapun!!! Iya, sesuatu yang sebenarnya tak pernah ada di hatimu.

Sayang.. berjanjilah padaku, kau akan meninggalkannya.
Sayang.. berjanjilah kau harus percaya pada sebuah harapan baru, Sayang bersyukurlah saat kau kehilangan, setidaknya Tuhan telah meminjamimu hal itu.
Kamu… aku sayang kamu. Entah bisakah kita bertemu kembali, atau tidak. Tapi di dalam hati ini, kenangan tentangmu takkan kulupakan. Walau tak dapat kugoreskan kenangan yang lebih berarti jauh di dalamnya. Ahh benua Australia itu. Hanya tinggal menunggu waktu~


       Sebuah pemikiran yang sepertinya harus dihentikan dan mulai dilupakan.

Selasa, 27 Agustus 2013

Kece badai

Venice, 2nd romantic city



Ntar gede, kerja - kaya terus prewednya di Venice :3 kereennn...

Dubai~ Tempat orang-orang berduit

Dubai~ Tempat orang-orang berduit! emang bener banget, kerja-sukses-kaya.. jalan-jalannya ke Dubai~ lalala cool :3

Oregon, USA the greenest city !!


Orang-orang oregon adalah orang yang patut diacungi 4 jempol. kenapa? Seluruh warga negara Oregon selalu menjaga lingkungannya tetap hijau, bersih, hemat energi, hemat air dan menggunakan listrik dari tenaga surya~ Patut ditiru, jadi tak heran Oregon menyajikan pemandangan indah dan sejuk di seluruh kotanya.

Daerah wilayah lintang tinggi (khususnya utara)

Menikmati keindahan Aurora borealis :)
Sesuatu yang takkan mudah didapatkan


Minggu, 25 Agustus 2013

Umpama BBM di negara ini murah~

Gegara kewajiban tugas bahasa indo buat debat ekonomi, dan kelompok gue ngambil tema kenaikan BBM. oke ini tema udah umum banget, nah karena umum itu kita ngangkat ini, tujuannya biar gampang sih, tapi ternyata ini ribet juga.
nih secuplik bahan yang bakal gue angkat buat debat hari Kamis.


1. Kendaraan Membludak


Yap.. Saat harga bahan bakar murah, tentunya semua orang lebih milih pake kendaraan pribadi dong. Ngapain pake angkot, dempet-dempetan sama om-om berketek gimbal dan pipi kegencet sama pantat ayam? Belom lagi resiko dicopet, digrepe-grepe, atau dinodai (dibokerin ayam bawaan orang).

Nah, sekarang bayangin aja.. Total warga Jember doang deh.. ada berapa? Terus bayangin misal mereka semua punya kendaraan bermotor. Sekeluarga berisi 5 orang, masing-masing punya mobil 1, terus keluar bareng-bareng pake mobil sendiri-sendiri. Keadaan jalan di Jember bakal lebih semrawut dari keadaan skripsi gue. Dengan harga bensin Rp. 4.500 aja nih kota udah semacet ini, apalagi misal bensin jadi Rp. 1000/liter?

2. Polusi Makin Parah


Pencemaran lingkungan yang diakibatkan oleh manusia itu udah mencapai level binal-binalnya. Dan pencemaran paling besar adalah pencemaran udara dari Gas Emisi kendaraan bermotor. Dan dengan murahnya BBM, makin banyak orang punya kendaraan bermotor, makin parah pula kondisi bumi kita. Bukannya mau sok peduli yah.. Efek Global Warming udah makin parah gara-gara kita guys. Es di kutub utara udah pada meleleh.. Yap.. Meleleh banget, rasanya kayak hati gue pas kemaren ketemu tuh manusia.. Dan yang paling gue sesali.. Gara-gara global warming, pulau seindah Paradise Island di Maldives ini diramalkan bakal tenggelam 5 taun lagi.. 


Jangan tenggelam dulu dong!! Gue belom ke sana!! T.T

3. Banyak Pengangguran


Nah, dengan menjamurnya kendaraan pribadi, orang-orang jadi nggak mau make kendaraan umum. Akhirnya banyak juga orang-orang yang kehilangan profesi. Mulai dari supir angkot, supir bajaj, tukang ojek dan hal itu juga bakal berdampak pada masa depan para Calo tiket stasiun, Tukang ojek payung, bahkan sampe preman terminal pun bakal jadi pengangguran, karena nggak ada lagi yang bisa dipalak di terminal. Kasian kan?

4. Nggak Ada Lagi Demo-Demo


Tuh, kalo bensin udah murah banget gitu, kasian para mahasiswa yang hobby demo (maksud gue cuma mahasiswa yang niat ngerusuh doang), ntar mereka nggak bakal bisa nyalurin hobby mereka bakar-bakar ban, nimpukin polisi atau mecahin lampu-lampu merah di Jalanan. Niat mereka baik loh.. Mau membela rakyat.. Dengan cara bakar ban, ngejarah McD, ngeblokade jalan raya, ngehancurin fasilitas umum.. Gue malah bingung jadinya, mereka yang demo tapi rusuh. itu emang niat buat membela rakyat, atau itu cuma pelarian karena kuliah nggak kelar-kelar?


#ContohDemoTepatSasaran -_____-"

5. Utang Negara Membengkak


Sebagai mana telah diberitakan. Pertamina cuma bisa mencukupi (kurang lebih) 70% kebutuhan BBM di Indonesia. Dulu negara kita tuh eksportir minyak ke luar negeri loh, jadinya keuntungan hasil ekspor minyak itu, bisa untuk mensubsidi harga minyak di negeri sendiri. Tapi sejak taun 2008 Indonesia udah keluar dari OPEC, kita udah nggak bisa lagi nge-ekspor minyak karena kebutuhan minyak di negeri sendiri semakin brutal. Kenapa? Karena jumlah kendaraan di Indonesia jauh lebih banyak dari jumlah kendaraan di negara-negara tetangga. Kenapa? Karena sebagian dari kita mungkin mikir, nggak punya mobil, nggak bakal punya cewek dong..

Terus sisanya yang 30% dicukupin siapa dong?

Ya utang ke negara tetangga dong. Dan dengan membeli BBM impor, jelas lebih mahal kan? Nah, gak mungkin kan pemerintah ngejual BBM ke masyarakat seharga BBM impor (+/- 9ribu/liter)? Ujung-ujungnya ya... di subsidi. So, sebagian BBM yang kita beli Rp. 4.500/liter itu udah mengalami "pemotongan harga" yang ditombokin pemerintah. Apalagi kalo bensin cuma Rp. 1000/liter, pemerintah kudu "nombokin" Rp. 8000/liter yang kita pake. Terus tuh duit yang buat nombok pake duit siapa? Utang ke luar negeri dong.

Masalahnya sekarang, apakah duit segitu tuh pantes dinikmati oleh mereka-mereka yang bermobil mewah dan memakai bensin premium bersubsidi? Nggak kan? Bukankah lebih bijak bila tuh duit yang dipake buat subsidi BBM impor itu dipake buat beasiswa adek-adek yang gak bisa sekolah? Atau buat dialihkan untuk ngebangun fasilitas umum? Misal... Gedung sekolah, Perbaikan Jalan, atau pembangunan infrastruktur buat pacaran gratis bagi para jomblo yang mau nyoba ngedate.. Lebih tepat sasaran to? Masalah tuh duit ntar dikorup apa enggak, gue sih tawakal aja.. Toh mereka udah disumpah dengan kitab suci. Kalo gue nggak percaya, sama aja gue nggak mengimani dahsyatnya kitab suci dong. Tenang, Tuhan nggak tidur..

So... Buat mereka yang suka asal protes atas kenaikan harga BBM,use your mind please.. Sudah tepatkah kalian melemparkan protes itu? Tepatkah kalian tempuh beberapa cara barbaris itu?

Inilah opini gue. Gue nggak mengajak kalian untuk berfikiran sejalan. Gue cuma nyampein apa yang gue tau. Jadi, mau setujumonggo, nek nggak yo ora opo-opo.. Maaf kalo ada salah kata, atau ada opini ngaco..  Soal BBM naik ini, bukan masalah "Setuju atau Tidak" Tapi, "Mengerti atau Tidak".

Smart people, wise.. Stupid People, Waste..

Bye!

Tambahan info langsung dari Wapres RI : Sosialisasi kenaikan BBM dari pemerintah

Terus, ini opini dan saran dari penulis favorit gue yang juga sangat mengamati politik, Adhitya Mulya.

Dan ada tambahan info yang bener-bener oke dari seorang Pandji:BBM

Manusia-manusia ngeselin di biskop

Kemaren gue nonton The conjuring sendirian. Gue berharap dengan nonton film itu, gue bisa ngerasain sensasi bulu kuduk berdiri gara-gara ketakutan. Tapi apalah daya, ternyata gue nemu orang yang ngeselin duduk di sebelah gue. Ya, setiap mau adegan serem, dia selalu bilang ke temen sebelahnya,

"Siap-siap nih.. serem nih.. lo bakal kaget!! SIAP-SIAP!!!"

Saat itu, pengen rasanya gue lempar dia dari nih gedung bioskop

So, di sini gue mau ngeshare beberapa tipe-tipe orang ngeselin selama nonton di bioskop, based on my research.

1. Mr./Mrs. spoiler
Orang tipe ini adalah tipe "kuman" paling ngeselin di bioskop. Mereka suka bongkar-bongkar adegan apa yang bakal muncul beberapa saat yang akan dateng. Misalnya nih, lo baru konsen nonton film action.. Jagoannya udah sekarat.. Penjahatnya udah mau nebas pedangnya ke leher si jagoan dengan gerakan slow-motion. Jagoan lo udah pasrah dan memejamkan mata. Di situ pasti elo udah deg-degan banget kan.. Perasaan campur aduk.. Sedih, kasian, takut, dan kangen mantan, bercampur jadi satu. Dan pastinya elo penasaran mau kayak apa nasib si jagoan itu.. Dan di sela-sela rasa deg-degan elo itu, mendadak elo denger suara dari belakang,

"Itu ntar jagoannya bakal diselametin ama naga terbang sebelom kena tebas. Liat deh.."

Kesel nggak lo?

2. Pacaran
Uhuk ini aneh sih, gue juga kesel kalo ada orang pacaran di dalam studio. Bayangin misal elo lagi asik menghayati kisah film drama. Dimana ayah dari pemeran utama meninggal, terus air mata elo hampir aja menetes, tau-tau di sebelah elo ada suara "plak-plek-plok-Uuh~".. Pasti ilang konsen kan?

Belom lagi yang pacarannya norak, main lempar-lemparan pop-corn, semprot-semprotan soft-drink, atau ludah-ludahan. Itu ngeselin banget.. Apalagi kalo ampe ada ludah nyasar ke muka elo.. Yup.. orang yang pacaran di bioskop itu halal untuk dirajam.

3. ketawa berlebihan
Ada kalanya kalo kita nonton film, kita ketawa juga ama adegannya karena lucu. Tapi ada juga loh orang yang ketawa ngakaknya berlebihan. Selain kenceng, ada juga yang ketawa sambil tepuk-tepuk gagang kursi. Malah kemaren gue sempet liat ada orang ketawa-ketawa telanjang nari tor-tor di depan layar. Setelah diselidiki, ternyata dia kena gangguan jiwa setelah diputusin pacarnya di dalam bioskop.

4. kaki kurang ajar
Tipe yang ini adalah kriteria penonton yang masih suka ngebawa kebiasaan nonton film di layar tancep. Mereka suka naroh kakinya seenak sendiri. Kadang kakinya ditaroh senderan kursi, ada juga yang saking menghayati cerita di filmnya, kakinya nendang-nendang kursi orang di depannya.

5.Komentator
Sebagian penonton, ada juga yang suka ngomentarin film seolah-olah dia bisa berinteraksi langsung sama aktor yang ada di film itu. Orang kayak gini ngeselin juga karena dia suka merusak suasana dengan komentar-komentar absurdnya.

"Eh.. Jangan lari ke sana!! ada penjahat di depanmu!!"

"Jangan mau minum kopi itu!! ada racun!! Nanti kamu mandul!!"

"Yah... Jangan dikeluarin di dalem dong.."

Oke, orang kayak gini nggak pantes nonton di bioskop. Dia pantesnya nonton di stadion, sekalian jadi komentator bola, yang norak gitu.

6. Berisik
Untuk yang terakhir ini, paling sering gue temuin kalo lagi nonton di bioskop. Jadi, ini adalah kelakuan penonton yang dateng rame-rame buat nonton film. Nah, karena mereka rame-rame, mereka ngerasa tuh studio milik mereka sendiri. Alhasil, kelakuan mereka bener-bener seenak sendiri. Ada yang ngegossip, nelfon-nelfon, arisan, sampe main futsal. Kalo ketemu orang-orang kayak gini, siram bensin aja.