Jumat, 02 November 2012

Texas goes to Singapore (someday)

LOL
Oh hell,
Kalian ngerti gak program relaxa yang sekelas ke Singapore? Dengan persyaratan ngumpulin bungkus permen relaxa terbanyak ? ngerti gak ??? nah kelasku antusias buat ikutan itu, kita beneran pingin ke Singapore. So gue daftar buat ikutan ngewakili kelas. Dan akhirnya anak kelas tiap hari beli permen, tiap hari iuran buat beli permen dan yang jelas tiap hari makan permen, anak-anak udah biasa banget makan 5-9 permen sekali makan, penuh penuh tuh mulut tiap hari. Seiring berjalannya waktu niat antusiasme kita nambah. Tapi hal ini berubah saat Negara api menyerang ngeliat kalau di 1st rank ada anak trimurti Sby. dengan perolehan bungkus yang jauh diatas kita. Kita sempet down, dan beberapa anak udah mulai gak yakin untuk terus lanjut, pemberat terberat itu ya masalah biaya. Tapi ada beberapa dari anak kelas yang gak mau terpuruk begitu saja, akhirnya kita ada ide buat jualan. Caranya mengolah permen relaxanya, iya kita buat pudding & gulali dengan bahan utama si permen relaxa itu. Ini semua untuk ngatrol pendanaan kita, untungnya sih lumayan, tiap pudding kita jual Rp.500,00 itu udah untung sekitar Rp.300-an lebih. Ya lumayan kan? Perlahan kita bangkit!!
Tapi sepertinya klimaks makin menjadi, the 1st rank tergeser oleh anak medan (kalau gak salah) dengan perolehan yang juauh diatas kita. Dan akhirnya kita benar-benar terpuruk. Kayaknya udah gak ada harapan buat ngejar, mentok kita harus nambah iuran, diawal kita udah sepakat buat iuran Rp.50.000,- dan mau nambah? Gak mungkin. Yaa, banyak anak yang mrotol dan gak yakin.
di suatu sore yang suram (halah) aku pulang sama titin, habis ekskul tuh, ngomongin masalah relaxa. Dan kita ada ide yang cemerlang walau penuh resiko. Tapi ini demi niat buat goes to Singapore “PINJAM UANG KE BANK” crazy, right ? anak masih kelas 11 udah mau pinjem uang aja. dan ngeyakinin orang tua susah banget mau minjemin uang ke bank. Aku bela-belain pulang dari kostan buat ngrayu ayah biar mau minjemin uang. Tapi itu ditolak mentah2.
Besoknya lesu, dan finally kita resmi mundur. Walau perolehan bungkus sudah mencapai ribuan.
Beberapa minggu kemudian, kita mendengar adik kelas X3 yang juga ikutan, kalo mereka mah niat, denger-denger sih sampai bikin proposal cari sponsor ke wali murid, bahkan ada yang nyumbag 3jt. Dan taukah kalian? Mereka udah tinggak selangkah lagi buat ngalahin yang juara pertama, adek2 ini udah ada di peringkat 2 dan mereka tinggal ngirim beberapa bungkus lagi buat ngalahin yang juara pertama, tapi ternyata. . . . . . KEPALA SEKOLAH MELARANG KITA IKUT ACARA INI !!! ohhhhh hell ~ ~ ~ ~ ~ ~ syukurnya sih kelasku udah mundur dari dulu, setidaknya kecewanya gak numpuk dan bikin nyesek gitu L


Tidak ada komentar:

Posting Komentar